Popular posts

Followers

Daun Mengkudu On Friday, March 11, 2011

Huh..
Mengeluh saat hadirnya..
Gelisah dengan kedatangan nya..
Datang dengan mudah..
Pergi dengan payah..
Mengapa mesti cinta..
Andai diri belum cukup daya..
Kenapa harus sayang..
Andai diri masih lemah mengotakannya.. 
Terasa dunia bagai syurga yang penuh duri..  
Indah tapi menyakitkan..
Cantik tapi membingungkan..
Umpama seekor ikan..
Saat sangkutnya di mata kail..
Jangan pernah dilepaskan..
Andai di bebaskan..
Khuatir sakitnya berpanjangan..
Saat jiwa terpaut..
Hendaklah ia di pertahankan..
Jangan biarkan ia pergi..
Tanpa usaha..
Suatu saat akan timbul penyesalan..
Ingat!!!
Penyesalan!!!
Tiada kata mampu mengungkap kata hati..
Hanya puisi yang sukar difahami ini..
Dia akan pergi..
Aku akan disini..
Menanti firasat hati menjadi realiti..
Saat itu..
Semoga pohon yang mati bisa berbuah kembali..
Hanya Allah yang berkuasa membolak balikkan hati kedua orang tuanya..
Supaya cerah melihat kehendak anaknya..
Tidak memaksa tanpa kerelaan hakiki hati mereka..
Tidak menilai pilihan mereka mengikut nafsunya..
Tidak juga menilai kerana hartanya..
Tidak juga menilai kerana keturunannya..
Agar dia menilai keihlasan hati yang mencintai anaknya..
Kerana Ikhlas itu berkuasa..
Memutihkan hati yang gelap..
Membersihkan jiwa yang kotor..
Semoga Allah perkenankan..
Menguatkan azam dirinya..
Supaya tidak hanya tunduk..
Tetapi juga menunjuk..
Bukan menderhaka kepa orang tuanya..
Tetapi bertindak ikut anjuran agama...

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments